oleh

DKP Berhasil Tarik Bantuan Mesin Kapal BBG

ReferensiPublik.com– Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kota Bengkulu berhasil menarik bantuan dari pusat, yakni Kementerian ESDM untuk masyarakat nelayan di Kota Bengkulu. Apa itu? yakni bantuan berupa mesin kapal berbahan bakar gas (BBG) yang merupakan mesin converter dari BBM ke BBG.

Sesuai dengan jumlah usulan sebanyak 233, Kementerian ESDM mengakomodir semua usulan itu dan rencananya 233 mesin kapal BBG itu akan dikirim bulan Juni untuk kemudian disalurkan kepada para nelayan sesuai peemintaan melalui proposal yang diterima oleh DKP Kota Bengkulu.

Ini disampaikan Kadis DKP Syafriandi yang baru pulang dari Kementerian ESDM di Jakarta Selasa (25/2/20). Ia langsung menceritakan kabar gembira bagi nelayan tentang bantuan mesin kapal BBG itu.

“Minggu kemarin kita sudah ke Kementerian ESDM, Alhamdulillah pengajuan kita itu diterima sehingga nelayan akan mendapatkan secara gratis mesin converter dari BBM ke BBG sebanyak 233 unit. Ini sesuai dengan jumlah usulan,” jelas Syafriandi

Dengan adanya mesin itu, maka biaya yang nelayan keluarkan untuk melaut lebih kecil atau bisa menghemat biaya bahan bakar sekitar 35 persen dibandingkan dengan mesin yang menggunakan BBM.

“Artinya dengan menggunakan mesin kapal BBG itu nelayan bisa mengurangi biaya untuk mereka melaut.
Semaksimal mungkin kita ingin membahagiakan nelayan sesuai visi misi walikota menghadirkan kebahagiaan,” ujar Syafriandi.

Dikatakan Syafriandi, sebelumnya bantuan serupa (mesin BBG,red) juga sudah disalurkan di tahun 2019 sebanyak 145 unit.

“Dan sekarang kita juga sudah masukkan proposal untuk pembangunan pabrik es. Sebab nelayan pada saat melaut ikannya lumayan banyak sehingga kita membutuhkan es balok sekitar 250 ton. Yang baru terpenuhi sekarang ini baru 75 ton,” kata Syafriandi.

Untuk lokasi pabriknya nanti, lanju Syafriandi pihaknya sudah siapkan lahan di dekat TPI. Bahkan nelayan juga sudah siapkan lahan di kawasan Kampung Melayu untuk bangunan pabrik es.

“Harapan kita dengan adanya tambahan es balok dan pabriknya itu nanti, hasil tangkapan nelayan tidak akan busuk sehingga nelayan akan bahagia karena tidak ada kerugian yang mereka alami,” jelas Syafriandi.

Selain itu, Syafriandi juga mengajukan bantuan kapal monitoring kepada Kementerian DKP. “Ya, ini sedang kita jajaki mudah-mudahan nanti ada bantuan kapal yang memang bisa kita manfaatkan untuk monitoring sehingga apapun yang terjadi di laut terhadap nelayan bisa kita antisipasi. Ini juga bisa kita gunakan untuk transportasi ke pulau tikus,” demikian Syafriandi.

(Adv)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terbaru